Manshubatul Asma 'منصوبات الأسماء' (Isim-Isim Yang Dibaca Nashob) Dalam Ilmu Nahwu

Nashob ialah  keadaan dimana sebuah  kata dibaca dengan harokat Fathah [hukum asli], Kasroh ataupun di selesai kata ada  huruf Alif, Yaa, atau dibuangnya Nun (Khadzfu Nuun), yang yaitu gejala nashob itu  sendiri. (baca lebih mendetail  perihal Nashob dan tanda-tandanya di sini: Tanda-tanda I'rob Nashob (عَلَامَاتُ النَّصْبِ) dalam Ilmu Nahwu

Adapun isim-isim yang dibaca Nashob terdapat 12 posisi:
1. Maf'ul Bih (مفعول به)
2. Maf'ul Fiih (مفعول فيه)
3. Maf'ul Ma'ah (مفعول معه)'
4. Maf'ul Muthlaq (مفعول المطلق)
5. Maf'ul Liajlih (مفعول لأجله)
6. Haal (حال)
7. Tamyiiz (التمييز)
8. Mustatsna (مستثنى)
9. Khobar Kaana wa Akhwatuha (خبر كان و أخواتها)
10. Isim Inna wa Akhwatuha (اسم إنّ وأخواتها)
11. Munada (المنادى)
12. Tawaabi' lil Manshub/pengikut dari yang di-Nashob-kan, yakni  ada empat :


1. Maf'ul Bih (مفعول به)

isim manshub (yang dibaca nashob) yang menjadi sasaran tindakan  (objek).

Maka, terang sekali, yang dimaksud maf’ul bih berdasarkan arti istilah ialah  isim manshub dimana posisinya menjadi sasaran tindakan  si pelaku.

Contoh :

قَرَأْتُ كِتَابًا = Aku sudah  membaca Buku

Dalam misal  di atas, yang menjadi sasarn perbuatannya (memukul) ialah  kata “kitaaban”, maka kata tersebut  menjadi maf’ul bih.


Baca Selengkapnya perihal Maf'ul Bih di sini.

2. Maf'ul Fiih (مفعول فيه)

Maf’ul Fiih/ Zharaf ialah  isim Manshub yang menyatakan  daerah atau masa-masa  terjadinya sebuah  perbuatan/pekerjaan.

Maf’ul Fiih ialah  isim Manshub yang menyatakan  daerah atau masa-masa  terjadinya sebuah  perbuatan/pekerjaan. Atau sebagai tanggapan dari pertanyaan “kapan” atau “dimana”. Disebut Zhorof Zaman bilamana  berkaitan dengan masa-masa  terjadinya perbuatan, dan dinamakan  Zhorof Makan bilamana  berkaitan dengan lokasi  terjadinya perbuatan.

Contoh :
يَلْعَبُ زَيْدٌ كُرَّةَ القَدَمِ أَمَامَ الْمَدْرَسَةِ.(ظَرْفُ الْمَكَانِ)
( Zaid bermain sepak bola di depan sekolah) “keterangan tempat”.

Baca selengkapnya perihal Maf'ul Fiih di sini.


3. Maf'ul Ma'ah (مفعول معه)'

Maf’ul Ma’ah مَفْعُوْلُ مَعَهُ merupakan   isim manshub yang terletak sesudah  huruf   Wau (و). Akan tetapi, wau itu  tidak bermakna DAN (kata sambung). Melainkan mempunayi makna  bersama atau kebersamaan. Maka dari itulah Maf'ul Ma'ah pun  disebut Wau Ma'iyyah, sampai-sampai  wawu maiyah pengertiannya sama saja dengan Maf'ul Ma'ah.

Contoh: سِرْتُ وَالْجَبَلَ (Aku berjalan bareng  gunung). Kata الْجَبَلَ dibaca manshub dengan berharokat fathah sebab  sebagai maf'ul ma'ah dalam format  isim mufrod. Contoh lain:
جَاءَ الأمُّ وَوَلَدُهَا وَغُرُوْبَ الشَّمْسِ  > "Seorang Ibu dan Anaknya tiba bersamaan dengan terbenamnya matahari"
إسْتَيْقَظَ زَيْدٌ وَتَغْرِيْدَ الطُّيُوْرِ > "Zaid bangkit bersamaan dengan burung berkicau"
رَجَعَ زَيْدٌ وَطُلُوْعَ الْفَجْرِ > "Zaid pulang bersamaan dengan terbitnya fajar"

Baca Selengkapnya perihal Maf'ul Ma'ah di sini.

4. Maf'ul Muthlaq (مفعول المطلق)

Maf’ul Muthlaq ialah  isim atau kata benda yang dibaca nashob yang berada pada urutan yang ketiga dari tashrifannya fi’il, maf'ul muthlaq juga isim yang dibaca nashob dan bertujuan untuk penegasan dan klarifikasi jenis serta jumlah perbuatannya.
Contoh :
ضَرَبَ يَضْرِبُ ضَرْبًا, أكْرَمَ يُكْرِمُ إكْرَامًا,
Dari pengertian  maf’ul muthlaq itu  member kepahaman bahwa :
1. Maf’ul muthlaq berupa kalimat isim
2. Maf'ul muthlaq bertujuan untuk penegasan, penjelas dari fi'il (baik jenis maupun jumlah pekerjaannya)
3. Dibaca nashob dan dinashobkan oleh amil. Adapun amil yang menashobkan maf’ul muthlaq yaitu :
  • Fi’il taam yang mutashorrif: kata kerja tepat yang sanggup ditashrif (maksudnya bukan fi’il naqhis dan fi’il jamid )
    ضَرَبْتُ كَلْبًا ضَرْبَتَيْنِ
    Aku memukul Anjing dengan dua kali pukulan
  • Mashdar
    عَحِبْتُ مِنْ ضَرْبِكَ ضَرْبًا شَدِيْدًا
    Aku terkejut atas pukulanmu dengan pukulan yang keras
  • Isim sifat
    أنَا ضَارِبُ زَيْدٍ ضرْبَ أبِيْهِ
    Aku memukul Zaid menyerupai pukulan ayahnya
4. Maf’ul muthlaq tercipta  dari mashdar yang yaitu urutan ketiga dari tashrifnya fi’il.

Maf'ul Mutlaq ialah  isim manshub yang dilafalkan  untuk 3 keadaan:
  • Untuk menegaskan sebuah  perbuatan
  • Untuk menyatakan  bilangan perbuatan
  • Untuk menyatakan  jenis/sifat perbuatan

Baca selengkapnya di sini.

5. Maf'ul Liajlih (مفعول لأجله)

Maf’ul liajlih ialah  Isim yang dibaca nashob yang bermanfaat  untuk menyatakan  lantaran atau motif terjadinya perbuatan.
Contoh:

جَلَسْتُ عَلَى الكُرْسِيِّ تَعْبًا
(Aku duduk di atas dingklik lantaran lelah)

رَجَعْتُ إِلَى البَيْتِ شَوْقًا لِلْأسْرَةِ
(Aku pulang ke rumah lantaran kangen dengan keluarga)

أكَلْتُ الطَعَامَ جَوْعًا
(Aku memakan masakan lantaran lapar)

أذهَبُ إِلَى الْمَدْرَسَةِ رَغْبَةً فِيْ الْعِلْمِ
( Aku berangkat ke sekolah sebab  menyayangi Ilmu)

ضَرَبْتُ الْوَلَدَ تَأْدِيْبًا لَهُ
( Aku memukul anak tersebut  lantaran bermaksud guna  mendidiknya)

Penjelasan :

kata 'mendidik', 'cinta', 'lelah', 'lapar', dan 'rindu' yaitu menjadi Maf’ul Li Ajlih,  hukumnya Nashob dan tanda Nashob nya yaitu Fathah.

Baca Selengkapnya di sini.

6. Haal (حال)

Haal ialah  isim Manshub yang menyatakan  keterangan suasana  yang samar. Adakalanya menjelaskan suasana  fa’il. Seperti dalam misal  :

جَاءَ زَيْدٌ رَاكِبًا = Zaid sudah  tiba sambil  berkendara

Lafazdh رَاكِبًا berkedudukan sebagai haal dari lafazdh جَاءَ , menyerupai yang ada  di dalam firman Allah Swt, inilah  :

فَخَرَجَ مِنْهَا خَائِفًا = “ Maka keluarlah Musa dari kota tersebut  ( Mesir ) dengan rasa takut”. ( Al-Qashash:21).

Lafazd خَٰائِفًا berkedudukan sebagai haal dari fa’il lafazdh خَرَجَ yang menjelaskan suasana  Musa masa-masa  keluarnya.       

Atau menjelaskan suasana  maf’ul, laksana  dalam misal  :

رَكِبْتُ الفَرْسَ مُسَرَّجًا = Aku sudah  menunggang kuda sambil  berpelana.

Lafazh مُسَرَّجًا Berkedudukan sebagai haal dari maf’ul yang menjelaskan suasana  kuda waktu dipakai  angkutan di atasnya.

Baca Selengkapnya di sini.

7. Tamyiiz (التمييز)

Tamyiiz yaitu sebuah kata atau lafadz yang dibaca mansub yang bermanfaat  menjelaskan isim yang samar pada suatu  kalimat. Berikut definisi  dalam buku  jurumiyah;
الاِسْمُ المَنْصُوْبُ المُفَسِّرُ لِمَا انْبَهَمَ مِنَ الذَّوَاتِ
Artinya: Tamyiz yaitu isim yang dibaca nashob yang bermanfaat  menjelaskan hal-hal yang samar pada suatu  kalimat.
Sedangkan definisi  lain dari tamyiiz dalam buku  nahwu wadih merupakan
إِسْمٌ يُذْكَرُ لِبَيَانِ المُرَادِ مِنْ اسْمٍ سَابِقٍ يَصْلَحُ لِأَنْ تُرَادَ بِهِ أَشْيَاءٌ كَثِيْرَةٌ
Artinya : kata (isim) yang kegunaannya  menjelaskan maksud dari kata (isim) sebelumnya.
Contoh
- رَأَيْتُ أرْبَعَةَ عَشَرَ
Artinya : Saya menyaksikan  empat belas
- رَأَيْتُ أرْبَعَةَ عَشَرَ غَنَمًا
Artinya : Saya menyaksikan  empat belas kambing

Kalimat kesatu  pada misal  di atas masih belum terang lantaran cuma  menuliskan  kata أرْبَعَةَ عَشَرَ yang dengan kata lain  empat belas dan tidak melafalkan  benda/barang yang dihitung (tamyiznya). Sehingga kalimat itu  belum terbilang kalimat yang menyeluruh  dan masih rancu. Kemudian pada misal  kedua hitungan angka أرْبَعَةَ عَشَرَ ditambahkan dengan kata غَنَمًا yang dengan kata lain  kambing,maka kalimatnya pun menjadi tepat dan sanggup dipahami  menjadi “saya menyaksikan  empat belas kambing”. Kata kambing/ghonaman  yaitu tamyiz yang menyatakan  angka أرْبَعَةَ عَشَرَ yang dengan kata lain  empat belas yaitu berupa kambing, kemudian  kalimat itu  menjadi menyeluruh  dan dapat  dipahami.

Baca Selengkapnya di sini.

8. Mustatsna (مستثنى)

Mustatsna’ (مستثنى ) yakni  isim manshub (yang dibaca nashob) yang terletak setelah  aksara istitsna’ untuk menyatakan  aturan yang bertolak belakang  dengan sebelumnya, bahasa gampangnya, mustatsna' ialah kepingan yang menandakan kata yang yang 'dikecualikan' yang jatuh setelah aksara istitsna'. Adapun Isim yang terletak sebelum huruf   istisna’ dinamakan  mustatsna’ minhu (مستثنى منه ).
Contoh:
جاءَ الطُّلَّابُ إلاّ زَيْدًا
[ الطُّلَّابُ : مستثنى منه ،  زَيْدًا : مستثنى ].
Kata “ إلاّ “ ialah  salah satu huruf   istitsna’. Kata sebelumnya yakni  “الطُّلَّابُ “ dinamakan  mustatsna’ minhu (مستثنى منه), dan kata setelahnya “ زَيْدًا “ dinamakan  dengan mustatsna’ (مستثنى).

Baca Selengkapnya di sini.


9. Khobar Kaana wa Akhwatuha (خبر كان و أخواتها)

Kaana wa akhwatuha yaitu salah satu kumpulan fi'il yang termasuk amil nawasikh, atau amil yang merusak tatanan aturan mubtada dan khobar. Berikut ini yaitu Kaana dan saudara-saudaranya:
  • كَانَ 
  • بَاتَ
  • ظَلَّ
  • أَضْحَى
  • أَصْبَحَ
  • أَمْسَى
  • صَارَ
  • لَيْسَ
  • ما زَالَ
  • مَا بَرِحَ
  • ما فًتِئَ
  • مَا انْفَكَ
  • مَا دَامَ
Fungsi kaana wa akhwatuha (كان و أخواتها)

Fungsi kaana yaitu تَرْفَعُ الاِسْمَ وَتَنْصِبُ الْــخَبَر "merofa'kan isim (kaana) dan menasabkan khobar (kaana)". Perhatikan pola berikut:

Sebelum kemasukan كَانَ
مُحَمَّدٌ كَرِيْمٌ
pola di atas yaitu susunan mubtada dan khobar, mubtada: مُحَمَّدٌ, khobar: كَرِيْمٌ

Setelah kemasukan كَانَ
كَانَ مُحَمَّدٌ كَرِيْمًا
Setelah kemasukan كَانَ, maka ada perubahan istilah. Mubtada "مُحَمَّدٌ" menjelma isim kaana, dan khobar menjadi khobar kaana. kita kembali pada kiprah kaana wa akhwatuha bahwa kaana dan saudaranya bertugas untuk merofa'kan isim (kaana) yaitu "مُحَمَّدٌ" tanda rofa'nya yaitu dhommah, dan menashobkan khobar kaana yaitu "كَرِيْمًا" tanda nashobnya yaitu fathah.

Nah, pada pembahasan manshubatul asma, yang dibaca nashob yaitu khobarnya kaana sama menyerupai pola di atas, khobar kaana yaitu "كَرِيْمًا" tanda nashobnya yaitu fathah.

Baca Selengkapnya di sini.


10. Isim Inna wa Akhwatuha (اسم إنّ وأخواتها)

Inna wa akhwatuha (Inna dan saudara-saudaranya) ialah  sekelompok aksara (kata depan) yang biasanya berada sebelum  isim. Jika sebuah  jumlah ismiyah (kalimat yang tersusun dari mubtada’ dan khabar) didahului oleh Inna atau saudara-saudaranya, maka akan mengakibatkan  mubtada’ menjadi manshub dan dinamakan  isim Inna, dan khabar tetap marfu dan dinamakan  khabar Inna. Seperti:
Kalimat pertama
§  ٌاللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيْم
Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui
Lafad اللَّهُ menjadi Mubtada' [dibaca rofa'], sedangkan lafad سَمِيعٌ menjadi khobarnya [dibaca rofa']

Kalimat kedua kemasukan إِنَّ
§ إِنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ عَلِيْم
bahwasannya  Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui
Lafad اللَّهَ berubah menjadi isim إِنَّ dan dibaca Nashob dengan fathah, sedangkan Kata سَمِيعٌ tetap dibaca rofa' dengan tanda dhommah lantaran sebagai khabar Inna.

Nah, dalam pembahasan manshubatul asma ini, yang dibaca nashob pada poin 10 yaitu isim inna, sama menyerupai pola di atas § إِنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ عَلِيْم
Lafad اللَّهَ berubah menjadi isim إِنَّ dan dibaca Nashob dengan fathah

Baca Selengkapnya di sini.


11. Munada (المنادى) 

Definisi Munada merupakan   klimat isim yang dinamakan  setelah atau jatuh setalah huruf   nida. Penggunaan Munada dengan mempergunakan huruf-huruf   panggilan huruf   nida supaya  yang dipanggil mengunjungi  atau menoleh untuk  yang memanggil. Dalam bahasa arab, nida' artinya ialah  seruan.
Contoh Munada: ياَ عَبْدَ اللهِ
Atau laksana  وَلَقَدْ اَتَيْنَا دَاوُدَ مِنَّا فَضْلاً ط يَا جِبَالُ اَوِّبِى مَعَهُ وَااطَّيْرَ.

Huruf nida’ berjumlah tujuh macam, yaitu
يا=َ أ= أَيْ= آ= هَياَ=أَياَ=وَا

Keterangan :

Huruf Nida (أَيْ) dan (أَ) dipakai  untuk menyeru sesuatu yang dekat. (أَياَ), (هَياَ) dan (آ) guna  menyeru sesuatu yang jauh. (ياَ) untuk seluruh  munada, baik dekat, jauh atau sedang. (وَا) guna  ratapan, yaitu dipakai  untuk menyesali sesuatu yang dirasakan  sakit, Contoh: (وَا كَبِدِي!)

Sedangkan andai  (ياَ) ditentukan dalam menyeru nama Allah ta’ala, sampai-sampai  nama Allah jangan  diseru dengan yang lainnya, dan dalam istighatsah (permintaan tolong), sampai-sampai  tidak diizinkan  meminta bantu  dengan di samping  (ياَ)

Huruf . (ياَ) dan (وَا) ditentukan guna  nudbah, sampai-sampai  selain dua-duanya  tidak dapat  digunakan guna  nudbah, tetapi  (وَا) dalam nudbah lebih tidak sedikit  digunakan.

Baca Selengkapnya di sini.


12. TAWABI' LIL MANSHUB

Tabi’ ialah  kata yang mengekor  aturan kata sebelumnya ditinjau dari segi  i’rab.

Istilahnya:

اَلْمَتْبُوْعُ = Kata yang diikuti

اَلتَّابِعُ = Kata yang mengikuti

ada 4 macam tabi' (tawabi') :

a. اَلنَّعْتُ — نَعْتٌ / مَنْعُوْتٌ (NA'AT)

Na’at ialah  tabi’ yang menyifati isim sebelumnya. Na’at dapat  disebut sifat.

Contoh:

 رأيت الأمِيْرَ العادلَ  'saya melihat seorang pemimpin yang adil itu'
Antara Na'at dan Man'ut sama-sama manshub (dibaca nashob dengan tanda nashob fathah).
العادلَ --> NA'AT

الأمِيْرَ --> MAN'UT

Antara Na'at dan Man'ut di atas keduanya memiliki kedudukan yang sama yaitu Nashob lantaran Man'ut nya sedang menempati kedudukan Maf'ul, maka Na'at juga harus dibaca Nashob.

Baca Selengkapnya perihal NA'AT di sini: Na'at (Sifat)


b. اَلْعَطْفُ — عَطْفٌ / مَعْطُوْفٌ ('ATHAF)

‘Athaf ialah  tabi’ yang terletak sesudah  huruf-huruf   athaf (huruf-huruf   penghubung / penyambung)
Contoh:

اِشْتَرَيْتُ المَنْزِلَ وَ السَّيَّارَةَ  > Saya telah membeli rumah dan mobil

Dari misal  diatas sanggup anda  ketahui bahwa (المَنْزِلَ) sebagai Ma’thuf alaih sebab  yang disambungi, sementara  (السَّيَّارَةَ) sebagai Ma’thuf sebab  yang menyambungkan.

السَّيَّارَةَ --> MA'TUF

وَ --> HURUF 'ATHAF

المَنْزِلَ --> MA'THUF 'ALAIH

Antara Ma'tuf dan Ma'tuf 'Alaih harus dibaca sama dalam i'robnya.

Baca selengkapnya di sini: Athaf (Penyambung)



c. اَلتَّوْكِيْدُ — تَوْكِيْدٌ / مُؤَكَّدٌ (TAUKID)

Taukid ialah  tabi’ yang dilafalkan  di dalam kalimat guna  menguatkan atau menghilangkan keragu-raguan dari si pendengar.
Contoh:

رَأيْتُ الأُسْتَاذَ نَفْسَهُ (Saya benar-benar melihat ustadz tersebut)

نَفْسُهُ --> TAUKID guna  memperkuat bahwa yang dilihat yaitu الأُسْتَاذَ

Baca Selengkapnya perihal TAUKID sini: Taukid (Penguat)


d. اَلْبَدَلُ — بَدَلٌ / مُبْدَلٌ مِنْهُ (BADAL)

Badal ialah  tabi’ yang dilafalkan  di dalam sebuah  kalimat guna  mewakili kata sebelumnya, baik mewakili secara borongan  ataupun sebagiannya saja.
Contoh:

اَكَلْتُ الرَّغِيْفَ ثُلُثَهُ = Aku sudah  memakan roti tersebut  sepertiganya (bukan semuanya)

Jadi, yang dimakan itu ialah  roti melulu  saja tidak semuanya tapi melulu  sepertiganya. Yang menjadi misal  badalnya ialah  kata sepertiganya (ثُلُثَهُ) sementara  mubdal minhunya adlah kata roti (الرَّغِيْفَ ).

Baca Selengkapnya perihal BADAL di sini: Badal (Pengganti)


Demikianlah klarifikasi perihal Isim-isim yang harus dibaca Nashob, biar bermanfaat dan selamat belajar. :)